10 Band Metal Terbaik Untuk Penggemar Sejarah

10 Band Metal Terbaik Untuk Penggemar Sejarah –┬áTentu, musik heavy metal memiliki sejarah. Tapi bisakah musik heavy metal menjadi sejarah? Dengan inspirasi mulai dari Mesir Kuno dan Roma hingga Revolusi Amerika, dan bahkan Perang Dunia Kedua, banyak band yang mewakili berbagai genre metal membuat musik yang memberi penghormatan kepada masa lalu kolektif kita, baik di zaman modern maupun kuno.

10 Band Metal Terbaik Untuk Penggemar Sejarah

chelseagrinmetal – Siapa sangka head banging dan pelajaran sejarah bisa berjalan beriringan? Ini adalah daftar 10 Band Metal Bersejarah Teratas kami.

1. Mictlantecuhtli

Band metal ekstrim bawah tanah yang berbasis di LA ini menampilkan serangan black metal yang rakus, sebagai bagian dari penghormatan spiritual kepada orang-orang Aztec. Nama band mengacu pada Aztec God of the Dead, dan band melakukan pekerjaan yang baik menyulap sekolah tua mengerikan, jahat, dan suara mentah, dengan semua lirik lagu dalam bahasa asli Nahuatl. Dengan tradisi berjalan selama satu setengah dekade, pejuang maut Aztec ini lebih menyukai kegelapan underground, skena metal LA dan penampilan diam selama pertunjukan di LA dan di seluruh California Selatan dan wilayah tersebut.

Baca Juga : 12 Band Metal Baru Untuk Ditonton Di Tahun 2022

2. Sabaton

Pada tahun 1999, band heavy metal ini terbentuk di Swedia dan sejak itu telah mengeluarkan album penuh lagu berdasarkan pertempuran perang, kebanyakan dari Perang Dunia Pertama dan Kedua. Dengan penekanan pada pertempuran, lagu-lagu tersebut menceritakan kisah dari para pemimpin di kedua sisi perang. Band ini telah bermain ke puluhan ribu orang di seluruh dunia dan sangat populer di seluruh Skandinavia dan seluruh Eropa setelah memainkan sebagian besar festival luar ruangan yang besar. Dengan beberapa perubahan lineup dalam beberapa tahun terakhir, band ini memiliki tujuh album dan telah berbagi panggung dengan semua orang dari Dragonforce hingga Iced Earth.

3. MaYan

Dipimpin dan dibentuk oleh vokalis dan musisi Belanda Mark Jansen, dari band Epica dan After Forever, Mayan adalah band metal simfoni yang musiknya berputar di sekitar peradaban Maya, dan kehidupan masyarakat adat, inovatif, dan spiritual ini. Ketertarikan Jensen dengan budaya Maya dan apa yang disebut ramalan tahun 2012, pengorbanan manusia dan Dewa Ular Quetzalcoatl, muncul secara musikal dalam dua album yang dirilis bersama Mayan, Quartermaster (2011), dan Antagonize (2014).

4. Chthonic

Asal band ini kembali ke tahun 1995, di Taipei, Taiwan, sebuah negara dan bagian dari dunia di mana musik heavy metal tidak selalu dibiarkan berkembang secara bebas dan terbuka. Sejarah, budaya dan pergulatan politik negara asal band ini menjadi tumpuan musik melodik dan dengki band metal ini. Dengan pengaruh Asia Timur yang sangat jelas namun berbeda, band ini menggunakan berbagai alat musik gesek akustik, seruling, dan bahkan lonceng Tibet untuk menambahkan pandangan berbeda pada musik heavy metal. Chthonic pasti akan menyenangkan para penggemar Bathory, Old Man’s Child, dan bahkan Cradle of Filth.

5. Ex Deo

Menampilkan vokalis death metal Iacono, dari band Kanada Kataklysm, Ex Deo adalah band death metal melodi epik yang sepenuhnya didasarkan pada zaman Romawi Kuno. Dengan dua album, band ini secara musik mencatat waktu di Roma kuno ketika Gladiator, bukan band metal adalah hiburan langsung untuk massa. Persembahan pertama band ini, Romulus (2009), lebih banyak tentang pendirian mitos dari apa yang akan menjadi Kekaisaran Pemimpin Dunia, di mana Caligvla 2012 didasarkan pada tiran Romawi yang terkenal kejam, sadis, dan haus darah, Kaisar Caligula.

6. Absu

Boleh dibilang, lebih bersifat okultisme daripada sejarah, gaya Absu sendiri terkadang disebut sebagai Mythological Occult Metal. Dibentuk pada tahun 1991, di Texas dari semua tempat, band black metal murni bertemu speed metal hybrid membedah mitologi kuno, sihir, dan agama budaya kuno seperti orang Celtic, Mesopotamia dan Babilonia. Ketika berbicara tentang dewa dan ritual kuno, Absu tahu apa yang dibicarakan tentang lagu-lagu tersebut adalah interpretasi ekstrim metal dari beberapa tulisan pertama di dunia tentang spiritualitas dan kreasionisme. Absu tetap menjadi band seperti sekte dengan sedikit atau tanpa publisitas, dukungan arus utama, dan pemutaran video atau radio.

7. Melechesh

Dibentuk pada tahun 1993, di Israel oleh anggota Asyur dan Israel dan Armenia, band ini sekarang berbasis di Amsterdam. Dengan sentuhan Timur Tengah pada thrashy blackened death metal, Melechesh diterjemahkan secara kasar menjadi “God of Fire,” dan serangan thrash heavy black metal merangkum kisah legenda Sumeria tentang kreasionisme, dan garis keturunan para Dewa sambil tetap mempertahankan getaran okultisme gelap dan suara mistis dari logam ekstrim. Lagu dan liriknya sangat ekstrim, dengan suara death metal yang menghitam, sedangkan lagu dan liriknya bisa jadi berasal dari acara History Channel Ancient Aliens.

8. Iced Earth

Band yang dibentuk pada tahun 1985 ini sama Amerikanya dengan Apple Pie dalam hal musik heavy metal. Meskipun tidak semua album band selama bertahun-tahun didasarkan pada sebagian besar getaran band, citra dan suaranya bersifat patriotik, dan musiknya didasarkan pada literatur, film, dan tentu saja peristiwa sejarah. Penulis lagu dan gitaris utama Jon Schaffer telah memimpin band melalui selusin album studio, berbagai perubahan lineup, dan banyak tur dunia. Pastikan untuk memeriksa album The Glorious Burden (2004) untuk karya musik heavy metal dengan lagu-lagu tentang segala hal mulai dari Attila the Hun, Pertempuran Gettysburg, Revolusi Amerika, dan serangan teroris 11 September 2001.

9. Nil

Berasal dari South Carolina, master death metal ini telah membuat dan menyempurnakan seni teknikal dan death metal yang tak henti-hentinya. Tapi alih-alih menggunakan suara mereka yang mengerikan, jahat, dan agung, untuk lagu-lagu tentang mayat, zombie, pembunuh berantai, atau Setanisme, anggota Nil berpikir di luar kotak, dan malah memilih piramida. Yang membawa kita ke konsep Sungai Nil, sejak awal, sebuah musikal metal ekstrim sebagai penghormatan kepada salah satu peradaban kuno terbesar, jika bukan peradaban kuno terbesar yang pernah ada, Mesir Kuno. Dengan lebih dari tujuh album studio, musik band ini merupakan dedikasi abadi kepada Firaun, para Dewa dan spiritualitas Mesir, kosmologi dan agama kuno. Nile telah berkeliling dunia lebih dari sekali, dan telah berbagi panggung dengan semua orang Slayer, Cannibal Corpse, dan Danzig,

10. Iron Maiden

Bagaimana mungkin kita tidak menyebutkan sejarah, dan musik heavy metal, dan tentu saja tidak mengakui Iron Maiden yang perkasa dan epik yang telah berkarir selama hampir 40 tahun dengan menggabungkan cerita sastra dan sejarah ke dalam suara hard rock primitif mereka yang akan (dengan bantuan dari lainnya) membuat musik heavy metal untuk diikuti semua orang. Tentu saja, daftarnya bisa terus bertambah. Dengan album klasik seperti Powerslave dan Number of the Beast berdasarkan masa lalu, dan peristiwa dalam agama dan sejarah kuno, band yang berbasis di Inggris ini dianggap sebagai salah satu band terkemuka di British Wave of Heavy Metal Movement awal. Selalu mengambil banyak inspirasi dari sastra, pertempuran dari berbagai perang dan sejarah, band ini telah mempengaruhi generasi kepala metal dan budaya pop pada umumnya dengan banyak lagu ikonik mereka, termasuk Alexander the Great.